Risiko dan Reward Menjalankan Investasi

BIG MACTH PERSIJA JAKARTA VS BARITO PUTERA

Resiko dan Reward Menjalankan Investasi  - Jika Anda melakukan investasi sendiri di pasar saham, apa pertanyaan pertama yang akan Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum melakukan perdagangan atau investasi? Jika jawaban Anda adalah seberapa sehat saham secara fundamental, atau apakah saham baru saja keluar dari rentang perdagangan pada grafik, atau fakta bahwa saham telah turun 50% dalam 6 bulan terakhir, atau apakah volatilitasnya rendah sekarang jadi ini saat yang tepat untuk membeli atau menjual, maka Anda mungkin berada di jalan menuju kehancuran. 

Risiko dan Reward Menjalankan Investasi

Baca Juga : Plaform Broker Forex Terbaik 

Strategi-strategi ini tidak memiliki kesamaan satu sama lain dan ada berbagai macam kriteria berbeda yang tidak saya sebutkan yang tidak memiliki kesamaan satu sama lain. Namun, apa pun jenis strategi yang Anda gunakan untuk membuat keputusan investasi, hanya ada satu pertanyaan penting yang harus ditanyakan sebelum Anda menarik pelatuk dan melakukan perdagangan. Artinya, apa risiko saya dan apa imbalan saya dalam perdagangan ini. 

Bahkan jika Anda akan membeli saham dan menahannya untuk waktu yang lama, Anda tetap harus menyadari risiko dan imbalan Anda. Mengapa? Karena seluruh pasar saham mungkin ada di sini selama sisa hidup Anda, salah satu saham mungkin tidak. Anda pikir, tidak apa-apa saya banyak melakukan diversifikasi sehingga saya tidak perlu tahu risiko dan imbalan. Salah. Diversifikasi itu bagus, tetapi Anda tetap harus waspada terhadap risiko dan imbalan karena bahkan indeks dari seluruh pasar memiliki risiko dan imbalan, tergantung pada lamanya waktu yang diinvestasikan. Titik masuk, keluar, berhenti, dan diversifikasi, semuanya penting, tetapi itu sendiri bukan risiko dan imbalan. Anda harus bertanya pada diri sendiri berapa banyak yang saya pertaruhkan, dan apa potensi imbalan saya. "Berapa" adalah kata-kata penting

Baca Juga : Aplikasi Tranding Saham Terbaik yang telah Terdaftar di OJK

Oke bagaimana saya melakukannya? Nah pertama-tama Anda harus menentukan strategi investasi Anda. Kalau mau beli terus itu maksudnya apa. Tahan selama 5 tahun, 10 tahun, atau selamanya? Apa itu selamanya? Jika Anda berusia 20 tahun selamanya berbeda dengan jika Anda berusia 55 tahun. Juga jika Anda membeli dan menahan, apakah selamanya saat Anda berhenti berinvestasi atau saat Anda mulai menarik uang? Ini adalah pertanyaan penting yang harus dijawab secara spesifik. 

Bisa dibilang tidak masalah karena saya akan melakukan diversifikasi dengan dana indeks untuk 15 tahun ke depan. Oke, izinkan saya mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini. Apakah Anda 100% berinvestasi setiap saat? Apakah Anda tahu penarikan maksimum (kerugian terbesar dari indeks tinggi dan rendah dalam periode 15 tahun) untuk indeks tempat Anda berinvestasi? Apakah Anda mampu secara finansial menahan penarikan semacam itu? Baiklah, saya tahu ini banyak pertanyaan dan yang ingin Anda lakukan hanyalah berinvestasi di reksa dana indeks selama 15 tahun ke depan dan lupakan saja. 

Baca Juga : How to Start Learning the Stock Market

Saya akan mengatakan sekarang bahwa jika Anda berpikir bahwa Anda mengambil risiko yang sangat kecil dalam 15 tahun, Anda salah. Jika Anda membeli S&P; 500 dalam posisi 100% pada tahun 1965 dan membutuhkan uang pada tahun 1980 Anda tidak akan mendapatkan pengembalian investasi dan memiliki penarikan 40% dari tahun 1969 hingga 1975. Jika Anda melihat periode tahun 1930 hingga 1955, periode 25 tahun adalah bahkan lebih buruk. Saya tahu ini adalah depresi hebat dan segalanya berbeda hari ini. Jangan berasumsi apa-apa. Saya tidak mengatakan bahwa Anda tidak boleh berinvestasi. 

Saya hanya mengatakan bahwa ada risiko dan imbalan. Setiap kali Anda berdagang apakah itu seminggu sekali atau sekali setiap 15 tahun, perdagangan itu memiliki peluang menang dan peluang kalah. Juga, ketika Anda membeli reksa dana terkelola selama 15 tahun, Anda tidak membeli dan menahan. Anda membeli dan menjual tetapi Anda membayar seorang profesional untuk melakukannya untuk Anda. Dia akan mengalami penarikan dana dan mudah-mudahan dia akan melihat risiko dan imbalan untuk Anda. Bahkan dana indeks yang dipegang selama 15 tahun tidak benar-benar beli dan tahan karena indeks berubah setiap tahun. 

Beberapa saham masuk dalam indeks dan beberapa saham keluar dari indeks. Semakin lama rentang waktunya, katakanlah 40-55 tahun, semakin besar risikonya tetapi semakin besar imbalannya. Juga semakin lama rentang waktunya, semakin lama Anda dapat menahan drawdown besar jika itu datang

Baca Juga: Tranding Forex Free Tanpa Modal

Sekarang bagaimana jika Anda memperdagangkan saham dengan titik masuk dan titik keluar yang sudah ditentukan sebelumnya; di situlah saya masuk dan di mana saya keluar. Strategi itu mungkin bagus tapi itu bukan risiko dan imbalan. Pertanyaan yang paling penting adalah berapa banyak yang saya investasikan dan berapa banyak yang saya dapatkan. 

Berapa % risiko pada setiap posisi saham dalam portofolio dan berapa risiko terhadap total portofolio. Mari kita ambil contoh. Anda membeli 100 saham IBM @50 seharga $5000 dalam total portofolio $200.000. Anda menempatkan sell stop loss untuk menjual semua 100 saham jika IBM mencapai $40 / saham. Itu berarti risiko Anda di IBM adalah $10 / share atau $1000. 

Tetapi risiko nyata Anda terhadap portofolio Anda adalah 0,5% atau $1000 dibagi $200.000. Jika Anda memiliki titik keluar penjualan sebesar $100 maka hadiah Anda di saham akan menjadi 100% dan hadiah untuk total portofolio Anda adalah 2,5%. Jadi total risiko Anda untuk mendapatkan hadiah adalah 5 banding 1. Anda dapat menghitung angka sepanjang hari untuk membuat formula yang sesuai dengan strategi Anda, tetapi bagian terpenting adalah seberapa besar Anda mempertaruhkan. Berikut adalah beberapa aturan umum mengenai risiko: Jangan mengambil risiko lebih dari 2% pada perdagangan atau ide apa pun. Itu tidak masalah jika strategi Anda bersifat teknis atau fundamental atau diskresioner. Mempertaruhkan 1% akan lebih aman. Sebagian besar manajer dana besar mengambil risiko jauh lebih sedikit.

Baca Juga : 12 Treader Broker Forex Online

Diversifikasi. Membeli 1% risiko pada IBM dan 1% pada Dell dan 1% pada Hewlard Packard adalah risiko 3% karena mereka semua menjual produk yang sama Jangan mengambil risiko lebih dari 20% dari portofolio Anda pada satu waktu, 10% akan lebih baik . Anda harus memiliki cara untuk mengukur faktor keserakahan atau mungkin menghabiskan Anda dan semua uang Anda pada saat yang bersamaan.


Dalam portofolio saya sendiri, saya mencoba untuk tidak mengambil risiko lebih dari 7% pada posisi portofolio awal.

Baca Juga : Baca Ini Sebelum mengikuti Investasi Saham atau Tranding Saham 

Risiko awal dan risiko berkelanjutan dapat menjadi dua risiko yang berbeda. Saat perdagangan menjadi menguntungkan, jumlah risiko setiap saat dapat menjadi variabel bukan konstan. Itu akan memungkinkan untuk membiarkan keuntungan berjalan sambil memotong kerugian. Namun, menjadikan risiko awal Anda sebagai variabel dalam banyak kasus akan menjadi bencana. Setelah risiko awal dipahami, itu tidak boleh ditingkatkan. Keserakahan dapat menjadi faktor utama dalam meningkatkan risiko awal dan itu selalu merupakan jalur cepat untuk meningkatkan kerugian.


Saya harap risiko dan imbalan menjadi perhatian strategi utama dalam investasi dan perdagangan Anda di masa depan.

Posting Komentar untuk "Risiko dan Reward Menjalankan Investasi"

CLOSE ADS
CLOSE ADS